Minggu , 26 September 2021
Depan - Berita Pilihan - Sedikit Tegang, Sidang Sengketa Informasi Pertanahan Tanah Datar Berlanjut

Sedikit Tegang, Sidang Sengketa Informasi Pertanahan Tanah Datar Berlanjut

Print Friendly, PDF & Email

SPIRITSUMBAR.com, Padang – Sidang sengketa informasi no perkara 17/VII/KISB-PS/2021 berlangsung di kantor KI Sumbar, Kamis (9/9/2021) sedikit tegang.

dengan pihak pemohon Yanofta, Ridwan Syah, Zet Syahadil, serta Daniel Sutan Makmur dan pihak termohon Kantor Pertanahan Kabupaten Tanah Datar kembali digelar .

Sidang yang dipimpin oleh Ketua Majelis Nofal Wiska, S.PI dengan anggota Arif Yumardi, ST dan Tanti Endang Lestari dengan panitera pengganti Tiwi Utami.

Hal ini dilihat saat ketua majelis menanyakan tentang surat kuasa yang diberikan kepada salah seorang pemohon yang tidak bisa diperlihatkan.

Melihat hal ini pihak termohon meminta kepada majelis agar yang bersangkutan untuk tidak ikut dalam persidangan dan itu diterima majelis.

Melanjutkan persidangan, ketua majelis meminta kepada kedua belah pihak untuk dapat melihatkan barang bukti terkait masalah yang disengketakan, karena sidang hari ini adalah sidang pembuktian.

“Kepada kedua belah pihak saya harap sudah membawa barang bukti agar persidangan ini bisa berjalan lancar karena langkah mediasi tidak membuahkan hasil”,  tutur nofal.

Pihak pemohon melalui Daniel Sutan Makmur membeberkan perihal tanah yang disengketakan, mulai dari asal tanah sampai terjadi jual beli yang disengketakan.

“Tanah ini dibeli saat jaman kolonial sampai saat ini masih milik kami dan memang ada beberapa kavling sudah dijual. Yang kami masalahkan, kenapa akta jual beli yang tidak kami ketahui yang sertifikatnya dikeluarkan BPN”, kata Daniel.

Menanggapi hal yang disampaikan pihak pemohon, BPN sebagai pihak termohon mengatakan seperti sidang sebelumnya kalau ada informasi yang dikecualikan dan tidak semua informasi harus kami sampaikan.

Melihat tidak adanya titik temu dan sedikit alot, anggota majelis Arif Yumardi kembali mendinginkan suasana dengan mengajak kedua belah pihak untuk mencari win-win solution.

“KI sumbar dalam hal ini menyelesaikan sengketa informasi bukan perdata, maka dari itu mari kita cari solusi yang terbaik agar kedua belah pihak tidak dirugikan”, ujar arif.

Arif juga menanyakan kepada pihak pemohon selain barang bukti yang ada, apa adalagi barang bukti yang bisa diperlihatkan. Namun pihak pemohon mengatakan tidak ada bukti lagi yang dibawa dan akan dicari kemudian dibawa di sidang berikutnya.

Lain halnya anggota majelis lainnya, Tanti Endang Lestari. Mengingatkan kepada pihak pemohon untuk dapat memperhatikan surat yang diberikan ke KI.

“Kepada pemohon supaya diperhatikan surat yang diserahkan ke KI. Karena saya lihat tanggalnya tidak benar dan tidak ada Komisi Informasi di Batusangkar, yang ada itu di Padang”, tutup Tanti.

Ketua majelis meminta pihak pemohon untuk keluar dari ruang sidang karena ada hal yang harus diketahui majelis dari pihak termohon yang tidak boleh diketahui pihak pemohon.

Sidang dilanjutkan dengan meminta kedua belah pihak untuk membuat kesimpulan untuk bisa dipelajari dalam memutus perkara ini. Sidang diskors sampai minggu depan untuk membacakan putusan.

“Silahkan buat kesimpulan dari kedua belah pihak yang akan kami jadi acuan dalam memutuskan perkara ini, untuk itu sidang saya skors minggu depan untuk membacakan putusan”, ujar Nofal sambil ketuk palu. (fjkip/kisb)

Profil Saribulih

mm
Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

Novrianto

Ughang Piaman di Padang Cari Pemimpin

SPIRITSUMBAR.com, Padang – Ughang Piaman di Kota Padang sambuah alah banyak e. Nah untuk menguatkan ...