Depan - Berita Pilihan - Palembang Kekurangan Guru, Ketua DPD RI Usul Pengangkatan Hononer Jadi ASN
Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti beri solusi mengatasi kekurangan guru di Palembang
Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti beri solusi mengatasi kekurangan guru di Palembang

Palembang Kekurangan Guru, Ketua DPD RI Usul Pengangkatan Hononer Jadi ASN

Print Friendly, PDF & Email

SPIRITSUMBAR.com, Jakarta – Defisit atau kekurangan guru terjadi di Palembang, Sumatera Selatan. Untuk guru SD Palembang kekurangan 2.000 orang guru. Sementara untuk tingkat SMP Palembang membutuhkan sekitar 1.400 orang guru.

Hal tersebut mendapat perhatian Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti. Mantan Ketua Umum PSSI itu meminta kepada pemerintah pusat untuk melakukan pengangkatan guru honorer menjadi ASN (Aparatur Sipil Negara) sesuai regulasi yang ada.

“Saya kira pengangkatan guru honorer menjadi ASN bisa menjadi solusi mengatasi kekurangan guru di Palembang,” kata LaNyalla, Senin (8/2/2021).

Ia memaparkan alasan mendesaknya diangkatnya guru honorer di Palembang menjadi ASN. Sebab, kata Senator Dapil Jawa Timur tersebut, kekuarangan guru di Palembang terjadi lantaran guru berstatus ASN banyak yang telah memasuki masa pensiun.



“Kekurangan tenaga guru tidak boleh dibiarkan berlarut-larut. Seharusnya pemerintah sudah menetapkan formasi ASN yang pensiun, sehingga kekosongan guru tidak terjadi dan menjadi kedala dalam berlangsungnya proses belajar mengajar,” tutur alumnus Universitas Brawijaya Malang tersebut.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Palembang, Ahmad Zulinto mengungkapkan jika pihaknya kekurangan guru sekolah dasar (SD) sebanyak 2.000 dan guru SMP sekitar 1.400 orang.

Menurutnya, dengan adanya tambahan baru CPNS untuk tenaga pengajar ini dapat membantu mengatasi masalah kekurangan guru. “Akan tetapi kita masih kekurangan untuk guru terutama tingkat SD,” ujar Zulinto. (*)

Tip & Trik

loading…


 

Profil Saribulih

mm
Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

Hj. Nevi Zuairina

Holdingisasi PLTP Dibawah PGE, Nevi Zurairina : Ini Tidak Tepat, Harusnya Induk Holdingnya PLN

SPIRITSUMBAR.com, Jakarta – Anggota DPR RI Komisi VI, Hj. Nevi Zuairina menyikapi niat pemerintah untuk ...