Jumat , 21 Januari 2022
Depan - Berita Pilihan - KI Jabar : Kalau Bersih Kenapa Risih

KI Jabar : Kalau Bersih Kenapa Risih

Print Friendly, PDF & Email

SPIRITSUMBAR.com, Bandung  –
Keterbukaan informasi (KI) di Jabar masih sama dengan daerah lain, masih terus melakukan sosialisasi.

Hal itu disampaikan  Ketua KI Jawa Barat, Ijang Faisal, saat menerima rombongan Studi Tiru KI Sumbar di Gedung Sate, perkantoran pemprov Jabar, pada, Selasa (30/11/2021).

Dia menambahkan,  dalam melayani informasi masyarakat, Jabar punya tagline “kalau bersih kenapa risih”. Dikatakan, KI Jabar tahun 2022 akan meluncurkan website (media online) khusus tentang kegiatan keterbukaan informasi Publik di Jabar. “Kalau Sumbar punya FJKIP, Jabar bergerak dengan website,” jelasnya.

KI Jabar akan mengumumkan hasil Monev di Jabar, 6 Desember. “Bagaimana reward dan punishment kita liat dari Pak Gubernur Ridwan Kamil,” ungkapnya. Sebab pemprov Jabar sangat besar perhatian kepada media dan pemberitaan dengan alokasi hampir Rp31 miliar tahun 2021.

Dalam diskusi para jurnalis mempertanyakan program strategis KI Jabar dalam menumbuhkan keterbukaan informasi di kalangan OPD pemerintah daerah. Pertanyaan dan pendapat dikemukakan Tim Studi Tiru Sumbar; Almudazir, Heranof Firdaus, Ilham Adelino Azre, dan Heri Sugiarto.

Ketua KI Sumbar, Nofal Wiska, dalam memperkenalkan rombongan juga menyebutkan Jabar memang salah satu provinsi tempat KI Sumbar belajar. “Termasuk KI terbaik di Indonesia,” ujarnya.

Dikatakan, ada faktor dominan Gubernur Ridwan Kamil yang membuat OPD lebih terbuka melayani publik, disamping fasilitas yang lengkap. Sama dengan Sumbar yang secara tradisi sudah sangat demokratis. Didorong dengan Gubernur Sumbar, Mahyeldi yang sangat merespons aktifitas KI.

Studi Tiru KI Sumbar membawa 40 rombongan jurnalis FJKIP Sumbar dan organisasi pers serta FJKIP Bukittinggi, Kominfo Padang Panjang dan FJKIP Pesisir Selatan.

Dalam pertemuan di gedung Sate itu hadir dari Kominfo Jabar, diwakili Seksi Kemitraan, Andri Bukhari, dan komisoner KI, Husni Farhani Mubarak. Komisioner KI Sumbar, selain Nofal Wiska, hadir Arif Yumardi, Adrian Tuswandi, Tanti Endang Lestari. (Salih)

Profil Saribulih

Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

Aparat kepolisian dan jasa raharja mengunjungi korban tabrakan beruntun di Dharmasraya

Korban Tabrakan Beruntun di Dharmasraya Terima Santunan Jasa Raharja

SPIRITSUMBAR.com, Dharmasraya – Jasa Rahaja Perwakilan Solok memberikan santuan kepada pihak keluarga korban yang mengalami ...