Selasa , 21 September 2021
Depan - Berita Pilihan - Jurusan Ilmu Politik Unand dan KPU Padang Dorong IRT Melek Politik

Jurusan Ilmu Politik Unand dan KPU Padang Dorong IRT Melek Politik

Print Friendly, PDF & Email

SPIRITSUMBAR.com, Padang – Perempuan seharusnya memiliki peran penting dalam proses politik.

Di Kota Padang, jumlah perempuan mencapai 60 persen, dan didominasi oleh Ibu Rumah Tangga (IRT). Sayangnya, selama ini posisi perempuan lebih dimobilisasi oleh kepentingan politik.

Akademisi Unand, Asrinaldi menilai perlu memberikan pemahaman dan pengetahuan politik kepada ibu rumah tangga oleh relawan demokrasi. Serta mendorong Ibu rumah tangga sebagai agen perubahan di lingkungannya guna memperkuat sistem demokrasi.

“Peran dari relawan demokrasi ini adalah melakukan transfer pengetahuan tentang aktifitas politik di lingkungan mereka. Seperti menonton berita selama 30 menit, berdiskusi politik yang ringan sepeti kebijakan pemerintahan daerah yang bersentuhan dengan kehidupan mereka,” papar Asrinaldi dalam kegiatan Pengabdian kepada masyarakat.

Kegiatan ini merupakan kerjasama Jurusan Ilmu Politik FISIP Unand dan KPU Kota Padang, dalam rangka meningkatkan kemampuan relawan demokrasi kelompok perempuan dalam memotivasi dan memfasilitasi kaum perempuan dibidang politik berbasis keluarga, pada Rabu (25/8/2021).

Ketua KPU Padang, Riki Eka Putra berharap relawan demokrasi kelompok perempuan ini bisa mendorong keterlibatan aktif perempuan dalam politik.

“Terlebih perempuan memiliki kesempatan yang sama untuk memperjuangkan kepentingannya. Apalagi jika dilihat Pemilih perempuan di Kota Padang memiliki angka jauh lebih banyak dari pada pemilih laki-laki.

Mudah-mudahan kegiatan ini tidak menjadi akhir tetapi terus terlaksana secara berkesinambungan,” harap Riki.

Sementara itu Akademisi Ilmu Politik Unand Syaiful menekankan perlu penguatan kapasitas perempuan relawan demokrasi, baik secara Hard Skill dengan perlu adanya pendidikan politik terstruktur, pemahaman tentang politik, demokrasi, partisipasi politik dan pemilu.

“Selanjutnya secara Soft Skill yaitu dengan perlu adanya praktek politik dalam kehidupan keseharian, kemampuan public speaking, bernegosiasi, dan mampu menjadi fasilitator” jelas Syaiful.

Diskusi yang dimoderatori oleh Ketua Program Studi Magister Ilmu Politik Unand, Tengku Rika Valentinan ini, menegaskan output program pengabdian masyarakat ini adalah Modul Kegiatan dan ToT relawan demokrasi untuk mengadvokasi Ibu RT sebagai Agen Sosialisasi Politik dengan Basis Keluarga.

Kedepannya kegiatan ini akan di lanjutkan kembali dalam forum TOT untuk para relawan demokrasi terkhusus perempuan sehingga ketika mereka terjun ke lapangan mempunyai pengetahuan dan pengalaman sehingga bisa mensosialisasikan pendidikan politik ini pada pemilih Perempuan khususnya di Kota Padang.(rls)

Profil Saribulih

mm
Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

Derita Lumpuh, Irwan Basir Saluran Bantuan pada Yeni Asma

SPIRITSUMBAR.com, Padang – Bentuk kepedulian sosial, Ketua DPD LPM Kota Padang Irwan Basir Dt. Rajo ...