Beranda - Covid19 - Dispar Sumbar : Dampak Covid-19 terhadap Pariwisata Sumbar Sejauh Ini Belum Terlihat.
Novrial
Novrial

Dispar Sumbar : Dampak Covid-19 terhadap Pariwisata Sumbar Sejauh Ini Belum Terlihat.

Print Friendly, PDF & Email

SpiritSumbar.com, Padang – Langkah pentahelix pariwisata Sumbar menghadapi COVID-19, sesuai update info resmi terbaru dari Pemerintah Pusat sdh 27 orang suspect COVID-19 di Indonesia dan berbagai informasi dari daerah tujuan wisata (DTW) yang terdampak serius karena menurunnya jumlah kunjungan wisatawan ke daerah-daerah tersebut.

Hal ini disampaikan Kepala Dinas Pariwisata Sumatera Barat Novrial, SE. MA, Akt disela-sela kegiatan melalui chat whastaapnya, Kamis (12/3/2020).

Novrial menyatakan, dampak terhadap Sumbar sejauh ini baru terlihat dari data BPS tentang berkurangnya angka kunjungan wisman pada Jan-Feb 2020 sebesar 16% dibandingkan dengan priode yg sama tahun 2019.

“Namun, dari pengalaman sebelumnya pada triwulan 1 memang kondisi low season dan baru bisa dilihat dampaknya pada triwulan 2”, ujarnya.


Artikel Lainnya

loading…


Ia juga mengatakan, langkah kedepan yang dilakukan Pemprov melalui Disparprov. Sumbar adalah optimalisasi potensi wisatawan nusantara, perantau dan pelaksanaan MICE di Sumatera Barat.

“Optimalisasi potensi wisatawan di Sumbar baik melalui pendekatan dan promosi langsung, maupun dukungan event pariwisata dan ekraf yang dilakukan berbagai pihak di luar Sumatera Barat. Sampai maret 2020 beberapa kegiatan dan event sudah dilakukan di jakarta, jambi dan pekanbaru”, kata Novrial.

Disparprov juga melakukan koordinasi dengan unsur pentahelix (industri, akademisi, komunitas dan media) memberikan sosialisasi melalui berbagai media untuk meyakinkan masyarakat dan wisatawan, bahwa sumbar adalah daerah yang aman untuk dikunjungi utk berwisata.

“Koordinasi juga dilakukan dengan pihak terkait lainnya seperti Angkasa Pura terkait optimalisasi SOP kedatangan wisatawan, dengan Kantor Kesehatan Pelabuhan BIM tentang optimalisasi penggunaan thermo-scan communal di Bandara dan termometer infra-red di Pelabuhan Muaro dan Bungus, serta dengan Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit sekiranya terdeteksi adanya suspect”, ungkap Novrial.

Novrial juga sampaikan, keseriusan Gubernur dan Wakil Gubernur juga terlihat dengan reaksi cepat melaksanakan rapat koordinasi lintas pelaku dalam mengantisipasi ekses COVID-19 Senen tgl 9 maret 2020, dan peninjauan langsung kesiapan penanganan suspect pada beberapa rumah sakit milik Pemprov dan RSUP M. Jamil.

” Khusus pada Pentahelix kepariwisataan Sumbar juga sudah punya komitmen bersama untuk meningkatkan koordinasi dalam rangka menciptakan rasa aman dan nyaman, baik bagi wisatawan yang berkunjung, maupun pelaku pariwisata dan masyarakat di objek wisata yang berinteraksi langsung dengan wisatawan”, terangnya.


Tentang Saribulih

mm
Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

Alirman Sori dan Syafrizal Ucok

91,92 Persen Tersalurkan, Anggota DPD-RI Puji BLT Dana Desa Sumbar

Spiritsumbar.com, Padang – Percepatan penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Dana Desa di Provinsi Sumbar, yang ...