Beranda - Berita Pilihan - Irwan Prayitno : Ingin Gaya Selebritis, Jangan Jadi PNS

Irwan Prayitno : Ingin Gaya Selebritis, Jangan Jadi PNS

Print Friendly, PDF & Email

Spiritsumbar.com,  Padang – Jadi Aparatur Sipil Negara (ASN)  atau Pegawai Negeri Sipil (PNS) jangan bergaya selebritis, mobil mewah, penampilan serba mewah. Ini salah satu indikator dicurigai adanya prilaku korupsi.

Hal itu dikatakan Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno saat menjadi pembina Upacara Periodik Bulan Juli 2018, di Padang Selasa (17/7/2018).

Jadi ASN itu adalah sebagai abdi negara, abdi masyarakat,, pelayan bukan dilayani. Jika ingin bergaya selebritis, jangan jadi ASN jadilah pengusaha atau yang lainnya, karena ASN itu melayani dan berkerja menjalankan amanah tugas, kerja, kerja dan kerja.



Syukurilah jadi ASN dengan kerja amanah, iklas, baik dan benar jangan, melakukan perbuatan tercela, jadilah teladan yang disenangi banyak orang dan masyarakat.

Jadi gubernur juga demikian ngak bisa memperkaya diri sendiri, karena ada batasan aturan dan undang-undang, gubernur juga diamanahi pelayan masyarakat dalam penyelenggaraan pemeringah daerah, ujar Irwan Prayitno tegas.

Hadir dalam kesempatan, Sekdaprov. Asisten, Staf Ahli Gubernur, Kepada Dinas, Badan, Biro,, pejabat eselon III dan IV serta staf di lingkungan pemprov Sumatera Barat.

Lebih lanjut Gubernur Irwan Prayitno menambahkan, penyelenggaraan uoacara periodik setiap tanggal 17 an ini memberikan makna disiplin dan pencerahan dari pembina upacara juga memberikan makna kesadaran nasionalisme tanggal kemerdekaan 17 Agustus 1945.

Upacara ini juga memaknai cara hidup berbangsa dan bernegara dan mengingat kemerdekaan ini mesti diisi dengan aktifutas pembangunan yang produkitif bagaimana masyarakat kita sejahtera hidupnya.

Artikel Lainnya

loading…


Upacara sekali sebulan ini juga merupakan menumbuhkan kesadaran nasional, semua instasi melaksanakan baik pemerintah maupun swasta. Ini juga sebagai apresiasi kepada para pahlawan dan pejuang bangsa yang telah berkorban lahir dan batin, harta benda bahkan nyawa.

Cukup sekali sebulan jangan sampai tidak dilaksanakan. ASN bahwa abdi masyarakat, abdi negata melayani publik , bukan terbalik dilayani.

Dahulu terkesan ASN di layani, kini dituntut memberikan layanan cepat, mudah, tanpa dana. Budaya prilaku ASN adalah pelayan, abdi melayani masyarakat. Paradigma sudah berubah dari dilayani menjadi pelayan. Kerjakan amanah dalam tugas pilihan hidup adalah pegawai.

Tolong camkan betul, kita jadi pagawai adalah pilihan karena itu sudah puluhan tahun, jadikan hidup kita sebagai pegawai, cara hidup pegawai. Jangan hidup pegawai gaya hidup selebritis, bermimpi memiliki Rumah besar.

Mereka mencari tambahan-tambahan yang ia dapatkan, mobil baru, jam, anaknya, jangan berpikiran jadi pegawai memiliki jet pribadi, tiap tahun umroh. Cari kaya jadi pegawai tak nyambung, pastinya diindentifikasi korupsi atau kridit.

Tuntas kan kerja, kerja, dan kerja jangan tunda-tunda pekerjaan, upayakan sesuai jadwal dan anggaran sesuai target. Pilihan hidup dengan kerja terbaik yang amanah untuk memajukan pembangunan, hidup selamat dunia dan akhirat, himbau Gubernur Irwan Prayitno.



loading...

Tentang Saribulih

mm
Seorang praktisi pers yang juga bergerak dibidang pendidikan. Menulis dan berorganisasi merupakan hal yang mutlak baginya. Prinsipnya, seorang guru harus jadi penulis, karena dengan menulislah cakrawala dan kemampuan akan terus terasah. Organisasi juga suatu kebutuhan, karena bisa dimanfaatkan untuk bertukar pikiran

Baca Juga

LPMP Sumbar Maksimalkan Pelayanan

SPIRITSUMBAR.com – Guna mempererat tali silaturrahmi dan menyatukan langkah ke depan, Kepala Lembaga Penjaminan Mutu ...